Langkau ke kandungan utama

Kita Insan Terpilih Namun Gagal ..

Bila kita diberikan kesempatan hidup di muka bumi ini, bermakna kita merupakan golongan terpilih. Ia merupakan satu anugerah .... cuba bayangkan andai kita masih lagi dalam bentuk roh ...dalam bentuk sperma. Ya, kita tak ingat apa-apa pada ketika itu.

Waktu itu, banyak yang seumpama kita berenang-renang bersama satu waktu dahulu ...tapi kita lah yang telah 'dipilih' untuk sampai ke telur atau ovum. Dari sebelum kelahiran lagi ... kita dah menjadi istimewa dan terpilih. Begitulah Tuhan telah menjadikan kita sebagai insan terpilih.

Kita Insan Terpilih Namun Gagal ..

Kita kemudiannya lahir sebagai seorang bayi, tanpa pakaian pun, akal pun masih kosong, pandangan kita pula masih gelap dan kelam. Ada mata, tapi mata kita belum lagi berfungsi sepenuhnya. Dan sekali lagi kita diberikan anugerah, terpilih untuk mendapat pancaindera yang lima, lengkap segalanya.
Kita Insan Terpilih Namun Gagal ..
Kita terpilih untuk merasai nikmat dunia, merasa dengan lidah, dapat menghidu dengan hidung, dapat melihat warna dengan mata .... dan macam-macam lagi. Anda tahu .. saya pun tahu.

Kemudian, kita diberikan umur .... dari sehari ke sehari, umur kita bertambah. Dan sekali lagi kita diberikan anugerah dan kelebihan ... kita boleh berjalan, berlari, bercakap, melompat dengan sempurna. Walhal dalam perjalanan ini, ada insan lain yang awalnya sama seperti kita, namun tidak menerima anugerah yang sesempurna yang kita ada sekarang.

Kita Diberikan Kelebihan Sebagai Insan Terpilih Tanpa Sedar

Lagi dan lagi diberikan kelebihan dan kesempurnaan. Kita mendapat kawan, kita mendapat kerja, kita berjaya mempunyai pilihan hati, berkahwin dan mempunyai keluarga sendiri. Semuanya itu atas kehendak Tuhan supaya kita menjadi insan yang terus diberikan anugerah. Tak putus-putus. Bukan semua yang dapat seperti apa yang kita dapat sekarang ....

Namun ... berapa banyak dari kita ini menginsafi, dan mensyukuri setiap detik dalam hidup ini? Berapa banyak dari kita semua, yang lembut lidah menyatakan terima kasih kepada Tuhan atas pemberian yang diberikan? Jika ada .. bandingkan dengan segala keistimewaan, kenikmatan, kelebihan yang telah kita dapat sehingga sekarang .. adakah ia berkadaran??

Mana Syukur Kita?

Kita Diberikan Kelebihan Sebagai Insan Terpilih Tanpa Sedar
Kita sering lupa. Hati kita sering lalai. Kita gembira dengan apa yang kita dapat sekarang, tetapi kita tidak pernah rasa ingin membantu yang lain untuk sama-sama bergembira dengan kita, bersyukurkah kita jika begini? Kita sering kedekut dengan kejayaan kita yang telah kita dapat ... sehingga lupa mereka yang telah banyak membantu kita mencapai kejayaan ini, bersyukurkah kita begini?

Kita melihat dengan jelek insan-insan yang melintas jalan dengan tongkat, kita sorok dompet kita bila ada insan menghulur tangan memohon sedikit lebihan syilling membayar tiket parking. Kita buat-buat tak nampak seseorang yang terjatuh tergelincir ... malah dalam hati kita gelak sipi-sipi ... adakah ini tanda kita bersyukur?


Mungkin ia tidak berlaku pada kita ..lalu kita ucapkan lega dalam hati sebab yang jatuh, yang bertongkat, yang menghulur tangan tadi bukan kita .. tetapi jika kita di tempat mereka? Adakah tatkala itu ... baru ingin rasa diri ini hina? Bukankah kita pernah jadi yang terpilih dan diberikan segala kelebihan?

Kita gagal, walaupun telah dipilih untuk lahir ke dunia. Jadi, apabila kita ditimpa musibah .. anggaplah ia ujian dari Tuhan supaya kita ingat siapa diri kita sebelum ini.



Komen Pembaca ...

  1. Balasan
    1. Terima kasih .. mungkin boleh dijadikan ingatan buat kita semua .. in Sha Allah.

      Padam
  2. Perkongsian yang baik HH :)

    BalasPadam
  3. penuh bermakna dan saya harap saya mengambil iktibar darinya..

    BalasPadam

Catat Ulasan

Terima kasih kerana sudi tinggalkan komen. Komen anda adalah tanggungjawab anda. Jika anda dapati ada mana-mana link tidak berfungsi di dalam blog ini, sila beritahu saya ye.

Untuk peluang pengiklanan, sila email saya menerusi ruangan 'Contact Me'. Terima kasih.