Bercinta Tetapi Tidak Bernikah

Saya pernah bercinta. Kisah cinta saya ada pendek, ada panjang. Ada yang sedih, ada yang keliru. Siapa tak pernah bercinta? Orang yang sudah bernikah pasti pernah bercinta, samada cinta sebelum kahwin mahupun setelah berkahwin. Saya boleh kata, di zaman ini ramai yang bercinta sebelum nikah. Dan saya juga boleh kata, ramai yang bercinta tetapi tidak bernikah.

Bercinta tetapi tidak bernikah, bermakna putus cinta sebelum lafaz 'Aku Terima Nikahnya...'. Ini sebuah kisah yang tragis. Bercinta bagai nak rak, berimpian segunung tinggi seluas lautan, tetapi habuk pun tarak. Angan-angan yang sebelum ini bagai tidak kesudahan, sudah tenggelam dalam tangis dan sedih.

Tidak pula saya nak nafikan, ramai juga yang bercinta selepas bernikah.

Tidak juga saya nafikan, ada yang benar cinta yang akhirnya mengapai impian bahagia, dengan pelamin serba indah dan tersenyum tersengih depan tok khadi.

Tahniah buat mereka yang akhiri zaman bujang walaupun ada kata buat lelaki bagai perit seperti menelan hempedu bila disuarakan jumlah hantaran oleh pihak lagi sebelah. Saya pernah bercerita pasal ni dalam entri keluaran lepas ... dah lama, tapi rasanya masih relevan. Boleh baca mengenainya ini - Keluhan Seorang Jejaka Bujang dan Keluhan Diri Seorang Dara.

Elakkan bercinta tetapi tidak bernikah. Andai rasa tidak pasti, elakkan memasang impian. Hanya jika pasti, bolehlah berjanji setia semua. Tapi pastikah kita akan takdir penentu segala? Itu sebab andai bertunang jangan lama, takut nanti berkecai segala cita.

Rugi bebenar kalau dok bercinta tetapi tidak bernikah. Kalau dalam percintaan itu sudah lakukan pelbagai pengorbanan, maka ianya akan jadi satu yang sia-sia. Dan melakukan perkara yang sia-sia ini memang sangat disukai oleh musuh nyata durjana (syaitan dan iblis).

Bercinta itu bukan syarat untuk anda bernikah. Malah dalam hadith pun .... dalam saranan mencari isteri atau suami, tidak ada sedikit pun yang mengatakan anda perlu memilih lelaki itu atau wanita itu perlu dicintai. Yang saya tahu, bagi lelaki untuk memilih isteri, ada empat perkara perlu dilihat iaitu kekayaan, keturunan, kecantikan dan agama ... yang mana agama dijadikan lebih keutamaan dari yang lain.

Alhamdulillah, saya telah diuji dengan perkara yang mungkin tidak ramai pasangan hadapi. Saya diberikan 3 pilihan untuk memilih calon isteri  ... dalam waktu di mana saya sudah wajib untuk bernikah. Yang akhirnya saya memilih isteri saya sekarang, yang telah memberikan segala cinta dan kebahagiaan selama lebih 10 tahun dengan dikurniakan 3 cahayamata yang menjadi harta tidak bernilai kami berdua.

Saya bukan mahu mengatakan lagi dua itu tidak bagus, tetapi saya mahu menegaskan, anda tidak perlu bercinta bagai nak rak sampai nak tergolek terlentang ... tak perlu semua tu, kerana ia akhirnya tidak janjikan apa-apa.

Saya pernah putus cinta bagai nak rak. Poyo cinta... sampai ada yang perli tahap gaban. Dan saya sedar apa guna bersedih mengenai perkara yang memang bukan untuk diri.

Andai anda putus cinta, maka hentikan kesedihan anda. Dia tak sayang, tetapi Allah tetap dan dari dulu lagi dah sayang.

Elakkan diri dari bercinta tetapi tidak bernikah kerana anda sebenarnya telah membiarkan sisa masa anda menjadi sia-sia kepada sesuatu yang tidak berikan kebaikan dunia dan akhirat.


Bercinta Tetapi Tidak Bernikah

4 comments.. read them below or add one

Ieta Mat Saad Ieta Mat Saad January 19, 2014
Rugi bercinta lama2 nih... Nikah itu indah... Macam entri yang saya pernah buat tajuk '5sebab kenapa perlu bernikah'.
kucha lana kucha lana January 19, 2014
lau dah nikah lagi best..hu3

Terima kasih kerana sudi tinggalkan komen. Komen anda adalah tanggungjawab anda. Jika anda dapati ada mana-mana link tidak berfungsi di dalam blog ini, sila beritahu saya ye.

Untuk peluang pengiklanan, sila email saya menerusi ruangan 'Contact'. Terima kasih.