"Dia Hanya Seberat Sehelai Daun!"

Kemiskinan di India. Foto: KOSMO
As-Salam.
Syukur alhamdulillah, kita semua berada di dalam negara yang makmur ... yang terhindar daripada musibah kebuluran. Semiskin mana sekalipun kita di negara ini, pasti akan dapat sesuap nasi, pasti nasib akan terbela. Jarang mati kerana kekurangan makanan, tetapi banyak yang meninggal kerana lebihnya makan.

Kita juga bernasib baik kerana ada kemudahan pembelajaran yang sangat baik. Anak-anak kita terbela walau dari apa jua latar belakang. Masing-masing diberikan peluang. Semiskin mana sekalipun, boleh dikatakan ada harapan untuk mereka yang disediakan.


Namun, berbeza sekali dengan apa yang sedang berlaku di negara lain. Contohnya, India ... memetik satu artikel dari KOSMO!:

Dengan berat lima kilogram sahaja iaitu separuh daripada berat sepatutnya, Rajni kelihatan lesu, kulit berkedut dan sedang sakit ketika ditemui di klinik yang terletak di daerah Shivpuri, Madhya Pradesh, tengah India.

Jika kanak-kanak itu terus hidup, tumbesarannya akan terbantut, lemah dan kurang bijak berbanding rakan-rakan lain yang mendapat diet lebih baik.

Keadaan klinik yang menjadi tempat ibu bayi tersebut mendapatkan rawatan juga amat menyedihkan dengan bekalan ubat yang terhad, manakala bekalan tenaga elektrik kerap terganggu.

"Dia hanya seberat sehelai daun, ini tidak baik," kata nenek kanak-kanak malang itu, Sushila Devi sambil memegang perut cucunya yang buncit kerana kekurangan zat.

Amat mengejutkan apabila statistik kanak-kanak yang tidak mendapat makanan seimbang di India gagal untuk dikurangkan walaupun ekonomi negara itu meningkat tiga kali ganda antara tahun 1990 hingga 2005.

Peningkatan itu menjadikan India sebagai negara ekonomi ketiga di Asia dan pendapatan perkapita turut meningkat AS$489 (RM1,467) berbanding AS$96 (RM288). Namun, apa yang berlaku ke atas Rajni tidak menggambarkan kemajuan tersebut.

Dalam sebuah kajian yang ditaja oleh kerajaan bulan lalu, sebanyak 42 peratus kanak-kanak bawah lima tahun mengalami kurang berat badan. Angka tersebut adalah dua kali ganda peratus bilangan di sub sahara, Afrika.  Baca Lagi..... (klik)

MasyaAllah .... kita di sini ... makanan sering dibuang dek kerana perut dah tak lalu lagi nak menampung apa yang nafsu mahukan. Muhasabah diri dan sentiasa beringat untuk sentiasa mensyukuri nikmat yang Tuhan berikan, dan janganlah membazir.
Laman Sosial Kini Lebih Meluas Penggunaannya

Laman Sosial Kini Lebih Meluas Penggunaannya

As-Salam.
Nampaknya ledakan laman sosial semakin membuak-buak sehingga menampakkan kesannya. Awalnya adalah tempat untuk mencari kenalan lama dan sahabat handai yang berkurun tak bertemu, kini ia menjadi satu medan untuk meraih publisiti serta perhatian.

Meraih publisiti dan perhatian? Ya, wujudnya laman sosial bukan sekadar untuk bersosial tetapi telah menjadi satu tempat untuk mempromosi. Promosi itu dan ini. Lambakan fanpage terus terusan wujud dari hari ke sehari.

Ini menunjukkan bahawa laman sosial boleh menjadi alat yang hebat untuk promosi segala macam benda. Ia juga sebagai tempat interaksi antara pemilik fanpage tertentu dengan ahli-ahlinya. Selain itu, ia juga menjadi landasan untuk mewujudkan kumpulan-kumpulan tertentu dengan minat yang sama.

Cumanya, ada segelintir yang menyalahgunakan laman sosial seperti Facebook untuk menipu dan menjerat mangsa. Jadi awas dengan apa yang anda LIKE dan anda JOIN dalam Facebook.

Pengisian Ramadhan

More »

Pilihan Menarik

More »

Kemeriahan Hari Raya

More »

Panduan Blogger

More »