Asal Usul Api di Dunia - Bukan Dari Sebesar Zarah Api Neraka

Asal usul api di dunia, tentu ada yang mencari mengenai asal usul api ini! Saya tahu ada di antara anda dah sedia maklum bahawa api di dunia ini berasal dari cebisan api neraka. Namun, seperti saya .... tentu nak tahu cerita di sebalik kisah api ini, dan asal-usulnya yang kini menjadi antara bahan utama untuk memasak makanan dan minuman.

Sesungguhnya dari satu bahana yang boleh mendatangkan celaka itulah kita mendapat kebaikan yang dapat kita rasai sekarang. Kerana seperti yang sering saya katakan, Allah itu Maha Adil, Dia telah seimbangkan segalanya, kerana Dia Maha Tahu.

Asal Usul Api di Dunia - Bukan Dari Sebesar Zarah Api Neraka

Berikut adalah kisah Asal Usul Kejadian Api di Dunia

Diriwayatkan bahawa Rasululallah s.a.w pernah menceritakan betapa asalnya kejadian api di dunia ini. Riwayat itu bermaksud;

Setelah nabi Adam a,s dihantar ke dunia kerana kesalahannya memakan buah larangan maka Allah s.w.t telah memerintahkan malaikat Jibril a.s supaya mengambil api dari neraka untuk dihantar ke dunia untuk kegunaan Nabi Adam a.s. Maka Jibril a.s pun diperintahkan untuk meminta api tersebut daripada malaikat penjaga api neraka iaitu Zabaniah.

Jibril : Wahai Zabaniah, aku diperintah untuk mengambil sedikit api neraka untuk dihantar ke dunia bagi kegunaan Adam a.s.

Zabaniah: Sebanyak mana sedikit itu?

Jibril: Sebesar kurma ...

Zabaniah: Kalau sebesar buah kurma api neraka itu engkau bawa nescaya akan cairlah tujuh lapis langit dan tujuh lapis bumi akibat kepanasanya.

Jibril: Kalau begitu berilah aku sebesar separuh dari buah kurm

Zabaniah: Kalau sebesar separuh buah kurma api neraka ini engkau letakkan di dunia nescaya tidak akan turun walaupun setitik hujan dari langit dan tidak ada suatu pun tumbuhan akan tumbuh di bumi nanti..

Memandangkan keadaan yang rumit ini maka Jibril AS pun menghadap Allah untuk mendapatkan saiz yang perlu di hantar ke dunia.

Allah s.wt pun memerintahkan supaya Jibril mengambil sebesar zarah sahaja dari api neraka tersebut untuk dibawa ke dunia. Maka Jibril a.s pun mengambil api neraka sebesar zarah dari malaikat Zabaniah. Namun, kerana kepanasan api neraka yang sebesar zarah itu, ia terpaksa disejukkan dengan mencelupnya sebanyak 70 kali ke dalam 70 buah sungai di dalam syurga.

Selepas itu Jibril a.s pun membawa api itu turun ke dunia dan diletakkan diatas sebuah bukit yang tinggi. Sejurus setelah diletakkan api tersebut, tiba-tiba bukit itu terus meleleh dan cair. Maka cepat-cepat malaikat Jibril mengambil semula api tersebut dan menghantar semula ke neraka.

Maka, api yang ada kini bukanlah datang dari api neraka sebesar zarah tetapi hanya sisa-sisa dari sebesar zarah tersebut.

Sumber: HALAQAH.NET


Siapa Melayu dan Asal Usul Melayu?

Siapa Melayu dan Asal Usul Melayu?

Siapa Melayu dan asal usul bangsa Melayu? - Entri ini merupakan dua entri kesinambungan sebelum ini - yang memang agak berat dan payah sikit untuk hadam. Jika tak memahami betul-betul, akan sesat jalan. Namun, begitulah, andai tidak diketahui sejarah dan asal usul, bagaimana kita mahu dan dapat melaksanakan pengertian sebagai seorang Melayu. Erkkk ehemm ..macam ada udang di sebalik mee je entri nih ehh ...yelah ..kan ada persidangan orang2 Melayu kat PWTC.

Hmm, entri ini bukan nak cemuh, bukan nak ngata, bukan nak sindir tetapi ada kala sebagai seorang manusia yang berpaksi pada bangsa, maka kena tahulah salasilah bangsanya. Kalau berpaksi akan agama, hmm itu mudah. Agama Islam ada satu dan asalnya juga satu, tiada cabang, tiada sangsi.

Saya nak menulis banyak tetapi nanti akan berat kepala, jadi jika anda nak membaca akan siapa Melayu, dan asal-usul Melayu, bolehlah baca terbitan ini yang dikeluarkan oleh Pejabat Pelajaran Daerah Kerian - KLIK SINI.

Tentu anda bagai tidak percaya bahawa Melayu itu ada kaitan dengan bangsa arab dan juga keturunan Bani Israel walaupun secara tidak langsung.

Jangan Tertipu Dengan Wajah Yang Menawan

As-Salam.
Aha, mungkin satu sinambungan dengan satu kontest yang saya anjurkan. Namun, ini merupakan pendapat saya ... mungkin anda ada isi rasa dan isi fikir yang lain mengenai tajuk yang diberikan.

Wajah cantik menawan, kacak bergaya tak semestinya hatinya juga turut begitu. Dan begitulah sebaliknya, wajah yang tak berapa nak cantik, dan tak berapa nak tampan tidak pula mencerminkan hatinya yang tiada siapa yang pasti. Manusia oh manusia .. sering tertipu dan terpedaya dengan wajah yang 'dikatakan' tiada cacat cela.

Busuk hati memang ada pada mereka tak kiralah mereka ni ada rupa mahupun tidak. Malah, ada yang sanggup menggunakan kurniaan Tuhan ini untuk melakukan perkara-perkara tidak bermoral dan juga jenayah. Malah, ada juga yang sanggup menggunakan rupa paras ini untuk kepentingan diri sendiri.

Pengisian Ramadhan

More »

Pilihan Menarik

More »

Kemeriahan Hari Raya

More »

Sembang Blogger

More »