Tuesday, October 18, 2011

"Cakapku Lebih Baik Dari Diammu"


As-Salam.
Pepatah mengatakan bahawa diam itu emas dan cakap itu perak, maksudnya masih lebih baik diam daripada bercakap. Tapi seorang sufi yg bernama Asy-Syibli punya berhujah lain dlm mematahkan teguran seseorg yg menegurnya supaya diam, tidak bercakap. 

Diceritakan bahawa pada suatu hari, Abu Bakar Asy-Syibli sedang berjalan-jalan di negeri Iraq, dan mendengar seorang penipu berkata: "Diam lebih baik drpd bercakap." 

Sedang Asy-Syibli sering bercakap kerana untuk mengajar, memberi nasihat dan menjawab pertanyaan2 dari org ramai. "Kalau diammu sudah tentu lebih baik drpd cakapmu. Akan tetapi, cakapku adalah lebih baik dari diamku." kata Asy-Syibli. 

"Mengapa pula?" tanya si penipu. Kerana cakapmu adalah sia2 dan menipu, sedang diammu adalah lawak yang tak betul. Sedang diamku adalah suatu kesopanan dan cakapku pula adalah mengandungi ilmu pengetahuan." jawab Asy-Syibli. 

Al-Hujwari mengatakan: "Jika org bercakap benar, maka cakapnya adalah lebih baik dari diamnya, tapi jika org bercakap palsu, maka diamnya adalah lebih baik drpd cakapnya.

Sekadar satu perkongsian buat semua. Renung2kan ... hehehe...

"Cakapku Lebih Baik Dari Diammu"
4/ 5
Oleh

Baca Artikel Terkini Menerusi Email (PERCUMA)

Suka dengan artikel di atas? Daftar percuma email anda untuk melanggan. Langganan diuruskan oleh Feedburner, dan ianya selamat.

Lazada Malaysia

Komen Anda

3 komen

Tulis komen
avatar
18 October, 2011 12:10 delete

em.. btl tu... kdg2 ada gak y ckp lepas tanpa fikir...

Reply
avatar
18 October, 2011 14:17 delete

ada yang diam je bila ditanya, mksudnya ye. ada yang menjawab bila ditanya, byk tipu helahnya pulak

Reply
avatar
18 October, 2011 14:43 delete

aku setuju sangat2. kalau tak tahu baik diam. kalau tak tahu masih bercakap maknanya yang bercakap itu bukan dia tapi 'syaitan' yang akan memesongkan kita. tetapi... lagi bahaya kalau tahu tapi tak nak cakap dengan tahu tapi cakap yang boleh memesongkan...

Reply

[Peringatan Ikhlas]

Komen yang didapati tiada kaitan dengan artikel akan dipadam serta-merta. Untuk tujuan promosi dan iklan, sila hubungi saya menerusi ruangan 'Contact'. Terima kasih.