Langkau ke kandungan utama

Kebenaran Tak Semestinya Logik

Sebenarnya entri Sebenarnya Tak Semestinya Logik ini adalah entri lama yang telah diterbitkan pada tahun 2011. Sengaja saya terbitkan kembali untuk saling lihat dan faham, dan mungkin ambil pedoman yang baik dari perkongsian yang tidak seberapa ini.

Entri Asal Kebenaran Tak Semestinya Logik

Letih. Itu ungkapan pertama dari diri saya hari ini. Hari minggu memang selalunya buat masa dengan keluarga. Kalau tak berjalan ke mana, kami hanya lepak di rumah, tengok movie ataupun berkaraoke. Sesama sendiri, sesama anak bini ... macam hang out dengan kawan-kawan di zaman bujang trang tang tang.
Kebenaran Tak Semestinya Logik
Foto Hiasan Semata-Mata
Saya nak kongsikan satu cerita ni, tapi tak tahu camner nak dikaitkan dengan dunia blog. Tapi ianya bagus untuk garapan dan santapan logik akal kita sebagai manusia. Seandainya ada persoalan bermain di fikiran, cubalah cari kelaianan untuk menyelesaikannya sebab setiap persoalan ada beribu jawapan, cuma bezanya ... samada ia benar atau salah, samada ia paling tepat atau tidak, samada ia jawapan yang sesuai atau tidak.

Kisah yang saya nak paparkan ini adalah mengenai persoalan tentang hukum logik yang selalu dan kerap kita gunakan. Dan selalunya kita sering menyandarkan sesuatu yang berpihak kepada kita dengan membawakan hukum logik sedangkan ia adalah hukum yang telah pun termaktub dalam ajaran agama.

Perbualan Dua Rakan Mengenai Logik Dalam Agama

Ini adalah perbualan dengan dua orang kawan - orang kafir (OK) dan orang mukmin (OM):

OK: "Kenapa kamu wudhuk?"
OM: "Aku tadi batal wudhuk sebab terkentut"
OK: "Aku hairan, kamu kentut di belakang tapi kenapa kamu cuci muka, tangan, kepala dan kaki kamu? Kenapa kamu tidak cuci tempat yang keluar kentut?"
OM: "Ini arahan Tuhanku, aku taat saja"
OK: "Jelas sekali agama kamu ini tidak benar. Arahannya tidak logik sama sekali"
OM: "Kebenaran itu tidak semestinya logik"
OK: "Apa buktinya?"
OM: "Jom ikut aku"

OM membawa OK ke sebuah pintu. Lalu OM memegang tangan OK, kemudian menyepit tangan OM dengan pintu itu. OK menjerit kesakitan.

OK: "Aduh tangan aku sakit... tolong lepaskan tangan aku!"
OM: "Baiklah... inilah jawapanku pada persoalan kamu tadi - tangan kamu yang sakit, tapi kenapa mulut kamu yang menjerit?"

OM pun meninggalkan OK yang bodoh sombong itu dalam kesakitan... .

Setiap perkara ada penyelesaiannya.

Komen

  1. tepat sekali! sgt bagus cerita ini untuk dibuat tauladan. :) Alhamdulillah :)

    BalasPadam
    Balasan
    1. Sebuah entri lama yang saya publish semula, sebelum ni memang tak ramai baca pun entri ni ... alhamdulillah, dah ramai baca dan boleh ambil manfaat.

      Padam
  2. menarik jugak.. peringatan sesama kita

    BalasPadam
  3. begitulah antara kisah logik yang paling logik. semoga bermanfaat!!!

    BalasPadam
  4. orang banyak soal belum tentu semua soalannya ada jawapan..

    BalasPadam

Catat Ulasan

Terima kasih kerana sudi tinggalkan komen. Komen anda adalah tanggungjawab anda. Jika anda dapati ada mana-mana link tidak berfungsi di dalam blog ini, sila beritahu saya ye.

Untuk peluang pengiklanan, sila email saya menerusi ruangan 'Contact Me'. Terima kasih.